Khotbah Minggu 20 Oktober 2013

Khotbah Minggu 20 Oktober 2013

Minggu XXII Setelah Pentakosta

BERDOA DENGAN TIDAK JEMU-JEMU

(Luk 18:1-8)

Bacaan lainnya menurut Leksionari: Yer 31:27-34 atau Kej 32:22-31; Mzm 119:97-104 atau Mzm 121; 2Tim 3:14-4:5
(berdasarkan  http://lectionary.library.vanderbilt.edu/index.php
)

Khotbah ini dipersiapkan sebagai bahan bagi hamba Tuhan GKSI di seluruh nusantara. Sebagian ayat-ayat dalam bacaan leksionari minggu ini dapat dipakai sebagai nats pembimbing, berita anugerah, atau petunjuk hidup baru.

Ayat Luk 18:1-8 selengkapnya dengan sub judul “Perumpamaan tentang hakim yang tak benar”

18:1 Yesus mengatakan suatu perumpamaan kepada mereka untuk menegaskan, bahwa mereka harus selalu berdoa dengan tidak jemu-jemu. 18:2 Kata-Nya: "Dalam sebuah kota ada seorang hakim yang tidak takut akan Allah dan tidak menghormati seorangpun. 18:3 Dan di kota itu ada seorang janda yang selalu datang kepada hakim itu dan berkata: Belalah hakku terhadap lawanku. 18:4 Beberapa waktu lamanya hakim itu menolak. Tetapi kemudian ia berkata dalam hatinya: Walaupun aku tidak takut akan Allah dan tidak menghormati seorangpun, 18:5 namun karena janda ini menyusahkan aku, baiklah aku membenarkan dia, supaya jangan terus saja ia datang dan akhirnya menyerang aku." 18:6 Kata Tuhan: "Camkanlah apa yang dikatakan hakim yang lalim itu! 18:7 Tidakkah Allah akan membenarkan orang-orang pilihan-Nya yang siang malam berseru  kepada-Nya? Dan adakah Ia mengulur-ulur waktu sebelum menolong mereka? 18:8 Aku berkata kepadamu: Ia akan segera membenarkan mereka. Akan tetapi, jika Anak Manusia itu datang, adakah Ia mendapati iman di bumi?"

-----------------------

Pendahuluan

Bacaan kita minggu ini tentang ketekunan dalam berdoa. Gambaran yang diberikan tentang melalui kisah seorang janda yang meminta-minta pertolongan kepada seorang hakim yang lalim dan tidak takut kepada siapapun termasuk kepada Allah, namun karena hakim itu tidak mau diganggu maka ia mengabulkan permintaaan janda itu. Dalam kisah ini dikaitkan juga hubungan ketekunan berdoa dengan akhir zaman. Melalui nats ini kita diberikan pengajaran sebagai berikut.

Pertama: janda dan hakim serta peran doa (ayat 2-3)

Ada dua gambaran yang diberikan nats ini sebagai lambang kondisi masyarakat waktu itu. Janda adalah lambang orang miskin yang tidak berdaya, membutuhkan banyak pertolongan, kaum yang memerlukan perhatian sama seperti posisi anak-anak yatim-piatu di dalam Alkitab (Kel 22:22-24; Yes 1:17; 1Tim 5:3; Yak 1:27). Gambaran kedua adalah hakim sebagai lambang orang yang penuh kecukupan, berkuasa dengan segala wewenangnya, mandiri dan tidak membutuhkan pertolongan orang lain. Hakim yang digambarkan di sini adalah hakim Romawi dan bukan hakim dalam sistim orang Yahudi, sebab dalam agama Yahudi yang dikenal adalah tua-tua.

Janda itu dalam keadaan terjepit. Ia tidak meminta orang lain agar dihukum berat, hanya ia merasa diperlakukan tidak adil sebab itu membutuhkan perlindungan, sehingga ia berkata kepada hakim itu, "belalah hakku terhadap lawanku". Memang dalam sistim hukum saat itu, hakim juga biasa mempraktekkan korupsi, koneksi dan nepotisme (KKN). Janda miskin itu tidak bisa membayar, sehingga beberapa waktu lamanya hakim itu menolak. Akan tetapi janda itu tidak putus asa, ia sadar memiliki senjata yang ampuh yakni ketekunan dan semangat. Sementara gambaran hakim ini adalah orang yang sibuk sehingga ia tidak suka gangguan. Maka ketika janda itu datang berulang-ulang untuk memohon kepadanya, ia tidak direpotkan dan akhirnya menyetujui permohonan janda itu. Ia membenarkan apa yang diminta janda itu.

Firman yang kita baca mengajarkan kepada kita bahwa hakim yang lalim itu saja dapat membenarkan permintaan seseorang karena keteguhan dan semangat untuk meminta. Maka apalagi Allah kita yang Mahabaik, tentu akan lebih mendengar apa permintaan anak-anak-Nya, dan kita adalah anak-anak-Nya. Memang dalam hal ini kita tidak menyamakan hakim itu dengan Allah yang Mahaadil itu. Hanya yang perlu kita lihat adalah, semangat dan ketekunan dalam meminta akan menghasilkan sesuatu. Itu sebabnya Tuhan Yesus berkata, janganlah jemu-jemu untuk berdoa, teruslah meminta sampai sesuatu jawaban diberikan. Pray until something happen (PUSH), adalah pesan yang disampaikan kepada kita melalui kisah ini.

Kedua: meminta dan mengulur waktu (ayat 4-5b, 6-7b)

Allah kita itu baik dan Pengasih, mengetahui yang terbaik untuk kita. Ia akan memberikan sesuai dengan kebutuhan kita. Namun itu tidak berarti bahwa Allah akan selalu mengabulkan doa permohonan yang kita sampaikan. Allah dapat menolaknya apabila itu tidak baik untuk kita. Allah mengabulkan atau menolak doa kita hanya dengan pertimbangan bahwa Ia tidak menginginkan hal itu membuat kita semakin jauh dan meninggalkan Dia. Doa yang dikabulkan memang mau tidak mau akan menguatkan iman percaya kita akan kuasa dan kebaikan-Nya.

Bahkan ada kalanya, meski Allah telah menetapkan sesuatu bagi kita, itu dapat berubah. Kisah itu terjadi pada Raja Hizkia yang telah ditetapkan untuk mati sebagaimana pesan yang disampaikan oleh nabi Yesaya. Namun raja itu memohon sambil terus menangis meratap ke dinding, sebagai gambaran betapa seriusnya ia memohon kepada Allah. Akhirnya Allah mendengar doanya, dan ia diberi perpanjangan usia 15 tahun. Doanya dikabulkan bahkan raja itu meminta tanda melalui nabi Yesaya (2Raj 20:11). Memang di sini ada faktor kebaikan Raja Hizkia sebagai dasarnya. Kisah itu memberikan makna bahwa pikiran Allah dapat berubah karena doa manusia. Maka demikian jugalah pesan-Nya melalui kisah ini, permohonan bertekunlah dalam doa dan teruslah berbuat kebaikan.

Allah juga kadang dapat mengulur pengabulan doa kita. Untuk itu Ia mempunyai pandangan dan pertimbangan yang sangat sempurna atas hal itu. Allah ingin melihat sejauh mana keseriusan yang kita minta dan sejauh mana kesabaran kita menanti akan keputusan terbaik-Nya. Hal itu juga sekaligus melihat sejauh mana kita siap dengan apa yang kita mohonkan. Allah tidak menginginkan pengabulan doa menjadikan kita pribadi yang berubah dan berbeda. Melalui penguluran waktu, menunda pengabulan doa, Allah sebenarnya ingin mengembangkan katakter dan sifat-sifat positip dalam diri kita.

Ketiga: membenarkan dan doa yang dikabulkan (ayat 5a, 7a)

Hal ketiga dalam nats ini yang menjadi pengajaran buat kita adalah pengertian "tidak jemu-jemu berdoa dan mudah menyerah" bukan berarti bahwa kita diminta doa berpanjang-panjang, bahkan doa yang bertele-tele, terlebih menyiksa diri bahkan memaksa. Doa tetap fokus pada pokok permasalahan dan meminta dengan kerendahan hati dan ketulusan. Dengan tetap kita berdoa maka sebenarnya itu juga menempatkan permohonan kita di hadapan Allah secara konsisten, sebagai pengakuan kekuasaan Allah atas diri kita dan kita hidup dengan Dia hari lepas hari, dan tetap percaya dan berpengharapan Ia akan memberikan jawaban.

Doa yang terus menerus dinaikkan juga bukanlah tanda kurangnya iman, tetapi itu justru memperlihatkan kegigihan orang beriman dan ciri orang percaya. Hal yang sebaliknya tidak dikehendaki oleh Allah adalah ketika jawaban doa kita terasa lama dan sementara permasalahan yang ada dalam hidup sehari-hari seolah-olah terasa semakin menekan, maka kita berhenti berdoa. Penghentian doa permohonan kepada Allah berarti meragukan penghentian limpahan kebaikan dan campur tangan pemeliharaan Allah dalam hidup kita sehari-hari yang penuh berkat.

Allah megetahui hal yang baik bagi kita. Allah memahami kelemahan dan kekurangan kita sebagai manusia. Meski kita sudah dipenuhi dengan kesalahan dan dosa, namun apabila kita mengakui bahwa kita ingin bertobat dan memberikan hidup kita sepenuhnya bagi Dia, dan di atas itu kita membutuhkan sesuatu untuk melayani Dia, maka Allah yang Mahaadil dan Mahabaik itu akan mempertimbangkannya. Ia dapat membenarkan kita yang lemah dan memberikan perlindungan bagi kita dalam mengabdikan hidup kita bagi-Nya. Kisah raja lalim yang diberikan Tuhan Yesus adalah pedoman kita. Memang dalam hal ini dituntut kejujuran dalam meminta, ketulusan dalam memohon, dan komitmen kesetiaan dalam melayani Dia.

Keempat: ketekunan dan iman sampai akhir (ayat 1, 8)

Hal terakhir yang ingin diajarkan Tuhan Yesus kepada kita adalah tentang ketekunan dan keteguhan iman hingga sampai akhir. Terkabulnya doa atau tidak jangan membuat itu sebagai ukuran kesetiaan kita kepada-Nya. Permohonan adalah aspek duniawi, kedagingan dan kebutuhan yang sifatnya sesaat dan sementara, bahkan mungkin egoistis. Itu tidak dapat membuat kita menjadi jauh apalagi lari dari iman apabila doa kita tidak dikabulkan. Justru iman kita diuji ketika kita tidak jemu-jemu berdoa hingga kedatangan-Nya kelak.

Dalam setiap doa permohonan yang kita naikkan, kita harus berprinsip bahwa kehendak Tuhanlah yang terjadi dan bukan kehendak kita. Bisa saja kita meminta jabatan atau keinginan lainnya (tahta, harta dan wanita/istri) untuk kesenangan dan kemegahan kita, sehingga kita merasa itu yang terbaik untuk memuliakan Tuhan, padahal sebenarnya itu salah dan bisa menghancurkan kita. Demikian juga tekanan hidup kadang kita anggap sudah demikian berat, padahal sebenarnya kita tidak mau menurunkan standar dan ego, sebab firman-Nya berkata, "Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya" (1Kor 10:13).

 

Tuhan Yesus menguji kesetiaan dan keteguhan iman kita untuk terus mengandalkan dan berakar pada Dia hingga kedatangan-Nya kelak (Rm 12:12; Ef 6:18; Kol 4:2). Kesiapan diri dalam iman hingga akhir hidup kita dan wujud percaya bahwa Ia akan datang kembali untuk menjemput kita anak-anak-Nya tercermin dari doa yang terus kita panjatkan. Kegigihan kita seperti kegigihan janda itu bukan hanya kita maksudkan untuk memaksa Tuhan mengabulkan permintaan kita, tetapi lebih merupakan ekspresi ketidakmampuan kita melakukannya sendiri. Kita harus tetap sadar bahwa iblis yang jahat itu dapat menggunakan tipu muslihatnya untuk menggiring kita menuruti kehendaknya sehingga jauh dari Tuhan (1Tim 4:1). Doa adalah benteng kita menghadapi iblis dan si jahat (Mat 6:13), dan kalau kita bertekun dalam doa, maka kita akan dibenarkan hingga akhir zaman.

Kesimpulan

Melalui gambaran janda yang tekun meminta dan memohon kepada hakim dalam nats yang kita baca minggu ini, kita diajarkan tentang pentingnya berdoa tidak jemu-jemu. Doa kita dikabulkan atau tidak itu semata-mata merupakan kehendak-Nya dan pasti yang terbaik sebagai jawab-Nya. Doa yang dikabulkan jangan membuat kita bermegah dan doa yang tidak dikabulkan jangan membuat kita berhenti berdoa atau malah lari dari iman kepada-Nya. Tidak jemu-jemu juga bukan berarti doa kita harus berpanjang-panjang atau menyiksa diri, tetapi tetap berpengharapan bahwa yang mengabulkan doa kita adalah Dia, Allah kita yang Mahakasih. Bagi kita yang utama adalah memperlihatkan ketekunan itu sebagai pengakuan hidup kita adalah di tangan-Nya serta kesetiaan kita hingga Tuhan memanggil kita dan tibanya akhir zaman.

 

Tuhan Yesus memberkati.

 

(Pdt. Ir. Ramles Manampang Silalahi, D.Min – Wasekum Badan Pengurus Sinode GKSI. Catatan bagi hamba Tuhan yang akan menyampaikan Firman, akan lebih baik jika pada setiap bagian uraian diusahakan ada contoh/ilustrasi nyata dalam kehidupan sehari-hari, dan juga diselingi humor yang relevan).

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3

Pengunjung Online

We have 1575 guests online

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini7626
mod_vvisit_counterKemarin72436
mod_vvisit_counterMinggu ini198369
mod_vvisit_counterMinggu lalu398526
mod_vvisit_counterBulan ini820426
mod_vvisit_counterBulan lalu484946
mod_vvisit_counterKeseluruhan3616215

We have: 14 guests, 772 bots online
IP anda: 54.92.232.155
 , 
Hari ini: Dec 23, 2014