Khotbah Minggu 31 Maret 2013

Khotbah Minggu 20 April 2014

(alternatf khotbah Paskah dari tanggal 31 Maret 2013)

HARI RAYA PASKAH – Kebangkitan Tuhan Yesus

KEBANGKITAN YESUS MENEGUHKAN IMAN KITA

(Yoh 20:1-18)

 

Bacaan leksionari lainnya: Yes 65:17-25; Mzm 118:1-2, 14-24; 1Kor 15:19-26

(Sebagian ayat-ayat dalam nats ini dapat dipakai sebagai nats pembimbing, berita anugerah dan petunjuk hidup baru)

 

Ayat selengkapnya Yohanes: 20:1 Pada hari pertama minggu itu, pagi-pagi benar ketika hari masih gelap, pergilah Maria Magdalena ke kubur itu dan ia melihat bahwa batu telah diambil dari kubur. 20:2 Ia berlari-lari mendapatkan Simon Petrus dan murid yang lain yang dikasihi Yesus, dan berkata kepada mereka: "Tuhan telah diambil orang dari kuburnya dan kami tidak tahu di mana Ia diletakkan." 20:3 Maka berangkatlah Petrus dan murid yang lain itu ke kubur. 20:4 Keduanya berlari bersama-sama, tetapi murid yang lain itu berlari lebih cepat dari pada Petrus sehingga lebih dahulu sampai di kubur. 20:5 Ia menjenguk ke dalam, dan melihat kain kapan terletak di tanah; akan tetapi ia tidak masuk ke dalam. 20:6 Maka datanglah Simon Petrus juga menyusul dia dan masuk ke dalam kubur itu. Ia melihat kain kapan terletak di tanah, 20:7 sedang kain peluh yang tadinya ada di kepala Yesus tidak terletak dekat kain kapan itu, tetapi agak di samping di tempat yang lain dan sudah tergulung. 20:8 Maka masuklah juga murid yang lain, yang lebih dahulu sampai di kubur itu dan ia melihatnya dan percaya. 20:9 Sebab selama itu mereka belum mengerti isi Kitab Suci yang mengatakan, bahwa Ia harus bangkit dari antara orang mati. 20:10 Lalu pulanglah kedua murid itu ke rumah. 20:11 Tetapi Maria berdiri dekat kubur itu dan menangis. Sambil menangis ia menjenguk ke dalam kubur itu, 20:12 dan tampaklah olehnya dua orang malaikat berpakaian putih, yang seorang duduk di sebelah kepala dan yang lain di sebelah kaki di tempat mayat Yesus terbaring. 20:13 Kata malaikat-malaikat itu kepadanya: "Ibu, mengapa engkau menangis?" Jawab Maria kepada mereka: "Tuhanku telah diambil orang dan aku tidak tahu di mana Ia diletakkan." 20:14 Sesudah berkata demikian ia menoleh ke belakang dan melihat Yesus berdiri di situ, tetapi ia tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. 20:15 Kata Yesus kepadanya: "Ibu, mengapa engkau menangis? Siapakah yang engkau cari?" Maria menyangka orang itu adalah penunggu taman, lalu berkata kepada-Nya: "Tuan, jikalau tuan yang mengambil Dia, katakanlah kepadaku, di mana tuan meletakkan Dia, supaya aku dapat mengambil-Nya." 20:16 Kata Yesus kepadanya: "Maria!" Maria berpaling dan berkata kepada-Nya dalam bahasa Ibrani: "Rabuni!", artinya Guru. 20:17 Kata Yesus kepadanya: "Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa, tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu." 20:18 Maria Magdalena pergi dan berkata kepada murid-murid: "Aku telah melihat Tuhan!" dan juga bahwa Dia yang mengatakan hal-hal itu kepadanya.

----------------------------------------------

Pendahuluan

Minggu ini kita memperingati dengan sukacita kebangkitan Tuhan Yesus. Kisah penderitaan dan kematian Tuhan Yesus sebagai manusia yang tidak berdosa namun harus menerima disalibkan, membuat sekilas hati kita sedih tetapi sekaligus bangga dan bersyukur akan keputusan-Nya untuk bersedia mati dalam usia-Nya yang muda. Ia rela menerima kehinaan dengan cara mati yang dipandang kutukan oleh orang Yahudi, bahkan disandingkan dengan penjahat di kanan-kiri-Nya. Lambung-Nya ditusuk untuk memastikan Ia telah mati. Tetapi orang- orang yang mengasihi-Nya menurunkan-Nya dari salib dan menguburkannya di makam yang layak.

Adalah kebiasaan orang Yahudi untuk pergi ke makam tiga hari setelah kematian seseorang. Hal ini didasari pemahaman bahwa roh orang mati masih melayang-layang di sekitar makam dan tubuh kaku itu, kemudian setelah tubuh itu rusak dan tidak dikenali lagi, barulah rohnya pergi. Maria datang ke kubur Yesus di hari pertama setelah sabat dan disitulah Maria melihat dan menyadari tubuh Yesus telah tiada. Ia lantas panik dan rangkaian kisah inilah bacaan kita mingggu ini yang memberi kita beberapa hikmat dalam mengikuti Dia.

 

Pertama: Hati yang Terus Mengasihi Yesus (ayat 1-4,11)

Maria Magdalena datang pagi-pagi sekali dalam kesunyian kubur untuk meminyaki Yesus (Mrk 16:1). Maria memperlihatkan kasih kepada Yesus karena ia telah menerima kebaikan dari Yesus. Roh jahat telah diusir dari dirinya dan dosanya yang besar itu telah diampuni Yesus dan Yesus menerimanya dengan penuh kasih. Setelah tiba di depan kubur, ia melihat batu penutupnya telah terbuka! Dalam kitab Matius disebutkan batu penutup itu sudah disegel oleh petugas kerajaan Romawi (Mat 27:66). Ia sungguh kaget dan berpikir tubuh itu mungkin dicuri oleh penjahat atau diambil oleh petugas kerajaan Romawi untuk kepentingan politik mereka. Maria tidak mengerti karena itu ia langsung berlari kembali ke desa menemui Petrus, Yohanes dan lainnya, meneriakkan hilangnya tubuh Yesus.

Yesus menyatakan pertama kali kebangkitan-Nya kepada Maria dan bukan kepada para pembesar Romawi atau para Imam, bahkan tidak kepada murid-murid-Nya. Di sini tampak hati Yesus selalu lebih dahulu kepada mereka yang "hina" dan dalam kesusahan, tetapi tetap rela memelihara kasih kepada Tuhan Yesus. Maria merupakan model kesetiaan yang berbuahkan berkat dan kehormatan karena mengasihi Yesus. Maria memberikan kasihnya dan upahnya adalah sebagai orang yang pertama ditemui Yesus setelah bangkit. Sungguh ini menjadi pelajaran bagi kita, ketika kita menyadari Yesus telah mengasihi kita (atas anugerah keselamatan dan berkat yang kita terima) maka kita wajib untuk mengungkapkan kasih kita kepada-Nya. Akhir dari ungkapan kasih kita itu, seperti Maria Magdalena, niscaya akan berbuahkan yang manis dan indah dari Tuhan Yesus.

Ini juga yang dilaukan para murid-murid. Meski memerlukan waktu beberapa hari setelah kenaikan-Nya ke sorga, para murid mulai memberikan hidup dan nyawanya bagi kebenaran dan kuasa yang diajarkan oleh Yesus. Mereka melakukan perjalanan dan beberapa menulis riwayat kebersamaan mereka dengan Yesus dan saat ini menjadi referensi hidup kita yakni Alkitab. Mereka merasakan kasih Yesus dalam kebersamaan tiga tahun. Dan ketika menyadari bahwa Yesus bangkit, maka mereka kembali semangat dan mengabdikan diri bagi pelayanan kepada-Nya.

Kedua: Janji yang Digenapi (ayat 5-10)

Ketika mendengar teriakan Maria, murid-murid langsung berlari menuju makam. Yohanes yang paling muda tiba di makam duluan. Ia melongok ke dalam makam, mungkin karena rasa hormat ia tidak masuk, dan melihat kain kafan tergeletak dan susunannya tidak berubah sebagaimana kain itu membungkus tubuh Yesus sebelumnya, seolah-olah tubuh dalam bungkusan kain kafan itu menguap. Ia berpikir cepat dan menyadari bahwa Yesus telah bangkit! Yohanes yang sangat dekat dengan Tuhan Yesus kini orang kedua yang mendapat karunia yang pertama percaya dan menyadari bahwa janji Tuhan telah digenapi dan Yesus benar-benar bangkit. Sungguh indah selalu yang kita terima dari Tuhan Yesus.

Alkitab dengan jelas memperlihatkan bukti-bukti bahwa Ia bangkit. Di samping kubur yang kosong, Yesus juga memperlihatkan “tubuh-Nya” sebagai manusia biasa dan bertemu serta bercakap-cakap dengan orang lain, merasa lapar dan haus dan bahkan dapat disentuh ketika Thomas tidak mempercayai kebangkitan-Nya. Tetapi tubuh Yesus juga tidak sembarang tubuh, sebab kadang tubuh-Nya tidak terlihat oleh mata dan bahkan dapat menembus tembok dinding. Tubuh itu selama kebangkitan kadang berubah menjadi Roh yang tidak terlihat tapi ada di tengah-tengah mereka.

Kalau Maria merespon dengan rasa kaget dan setengah ketakutan, Yohanes meresponnya dengan cepat kebangkitan Tuhan-Nya. Iman dan kepercayaan Yohanes akan kebangkitan Yesus tentu lahir dari pengenalannya secara pribadi dengan Yesus. Yohanes selalu memberikan hatinya kepada Yesus dan Yesus juga kita tahu sangat mengasihi Yohanes. Interaksi seperti ini jelas memberikan teladan kepada kita, bahwa pengenalan dan kedekatan secara pribadi dengan Tuhan Yesus akan melahirkan iman dan percaya yang kuat kepada-Nya. William Barclay menyebut hal ini sebagai hukum kehidupan yang besar, yakni di dalam setiap interaksi dan hubungan antar pribadi, kita tidak bisa sungguh-sungguh membaca dan memahami pikiran orang lain bila kita tidak menaruh simpati kepadanya. Yohanes memberi simpatinya, memberi hatinya kepada Yesus, itulah sebabnya ia mudah memahami situasi yang terjadi pada Yesus: Yesus telah bangkit!

Petrus yang datang belakangan dan selalu responsif masuk ke dalam kubur, tidak hanya melongok, untuk memastikan bahwa tubuh itu tidak ada lagi disitu. Setelah yakin, akhirnya mereka kembali dengan pikiran masing-masing, namun Maria yang kembali ke makam itu masih menangisi Tuhan Yesus. Ia memiliki sifat kewanitaan yang wajar dan simpati atas hilangnya tubuh yang dikasihinya itu.

Ketiga: Kuasa Kebangkitan (ayat 12-17)

Ketika Maria menangis, ia tidak menyadari bahwa Yesus telah ada di belakangnya. Yesus kemudian menyapanya, tapi Maria menganggap bahwa Dia adalah petugas makam atau yang mengambil tubuh Yesus itu. Pikiran Maria terus pada Yesus sehingga dalam linangan air mata, ia secara otomatis menanyakan: apakah orang itu mengambil tubuh Yesus?

Maria dalam konteks ini tidak bisa mengenali karena matanya penuh air mata, dan kedua arah pandangannya masih ke makam. Ini memberi kita pelajaran penting bahwa air mata dapat menutupi cara kita melihat dan menutupi sukacita kita. Ketika kita fokus pada diri kita akan kesedihan, permasalahan, penderitaan, dan airmata, maka kita akan kehilangan kesempatan melihat hadirnya Yesus dalam hidup kita. Kehadiran Yesus telah memberikan begitu besar nilai kehidupan kita ini, baik yang sekarang maupun untuk kekekalan kelak. Oleh karena itu janganlah kita larut dan mata kita tertutup kesedihan dan melupakan berkat yang besar dalam hidup kita ini. Demikian juga mata Maria terus terpaku pada kuburan kosong sehingga ia tidak melihat Yesus yang ada di belakangnya. Ini juga memberikan pelajaran kepada kita, jangan kita memandang kuburan, kematian, gundukan tanah itu, marilah kita memandang Yesus, memandang ke sorga di atas tempat Yesus yang bertakhta dan siap menyertai hidup kita dalam sukacita panggilan yang diberikan kepada kita.

Kebangkitan Kristus penting bagi kita yang percaya kepada-Nya, sebab kebangkitan-Nya memberikan bukti sebagai berikut:

    1. Bahwa Dia adalah Anak Allah (Rm 1:4).
    2. Bahwa Alkitab adalah benar dan dapat dipercaya (Luk 24:44-47).

 

    1. Bahwa Yesus mampu mengalahkan kematian berarti mampu membawa kita dalam kehidupan yang kekal (Rm 5:10; 1Kor 15:45) dan memastikan warisan orang percaya kelak di sorga (1Pet 1:3-4).

 

  1. Bahwa Kristus hadir dengan kuasa-Nya dalam pengalaman hidup kita sehari-hari (Gal 2:20; Ef 1:18-20).
  2. Bahwa ada penghakiman bagi orang yang tidak percaya dan fasik di masa depan (Kis 17:30-31).

Kebangkitan Yesus adalah salah satu kebenaran yang paling utama dalam Alkitab (1Kor 15:1-8). Kebangkitan itu merupakan landasan iman dan sangat penting bagi keselamatan kita kelak. Yesus telah dinyatakan sebagai Anak Allah melalui kebangkitan-Nya (Rm 1:4). Kita bisa merasakan kebangkitan dan kehadiran Yesus dengan iman dan melihat hasil dan bukti bahwa kuasa kebangkitan itu adalah nyata dalam pengalaman hidup orang percaya.

Keempat: Tugas untuk Memberitakan (ayat 18)

Mungkin muncul pertanyaan mengapa Yesus mengatakan kepada Maria agar tidak memegangnya? Ayat ini harus ditafsirkan bahwa Yesus menekankan kepada Maria untuk berhenti menangis dan jangan lagi berpegang pada tubuh-Nya. Memegang tubuh Yesus bukan hal yang utama, itu hanya penting bagi orang-orang yang bebal seperti Thomas yang harus memegang tangan Yesus bekas luka paku itu. Ayat ini lebih bisa diartikan, jangan bergantung pada terus pada tubuh-Nya. Jangan tergantung terus pada mata dan penglihatan kita.

Apa yang dikatakan Tuhan Yesus adalah “pergilah kepada saudara-saudara-Ku, katakanlah kepada mereka bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku”. Dalam hal ini Yesus lebih menekankan kepada Maria lebih baik ia pergi menceritakan kebangkitan itu kepada banyak orang. Jangan lagi ada perasaan takut (band. Mat 28:10; Mrk 16:8) atau tidak percaya. Yesus mempunyai tugas untuk Maria dan tugas itu diberikan juga kepada kita untuk menyampaikan kebangkitan dan kenaikan-Nya kembali ke Bapa.

Inilah tanggungjawab pengutusan kepada kita. Sebagaimana Maria akhirnya bersukacita dan meneriakkan “aku telah melihat Tuhan”, maka kita pun dipanggil untuk melakukan hal yang sama dengan Maria dalam kehidupan kita. Kita melihat Tuhan berarti mengakui perbuatan-Nya berupa penebusan kepada kita dan pemberian-Nya berupa penyertaan setiap saat dan hidup kekal selamanya. Kemenangan Yesus atas maut, itulah kemenangan itu dan yang kita rayakan pada hari ini. Kita tidak lagi merayakan sabat dalam pengertian lama, tetapi sabat kita adalah hari kebangkitan, hari kemenangan, yakni hari Minggu.

Kesimpulan

Minggu ini kita diteguhkan kembali tentang status Yesus adalah Anak Allah dan Ia datang ke dunia untuk menebus dosa-dosa kita dengan cara menderita dan mati di kayu salib. Tetapi kita diteguhkan kembali akan kuasa-Nya mengalahkan maut dan kematian dan menang melalui kebangkitan. Kuasa kebangkitan itu kini menjadi andalan kita untuk terus meyakini akan penyertaan dan tugas panggilan dalam hidup kita sehari-hari untuk menceritakan kebangkitan-Nya itu, meneriakkan bahwa kita telah melihat (kebangkitan) Tuhan. Dunia saat ini masih banyak tidak menerima dan mengakui-Nya oleh karena itu kita diminta untuk terus menerus mengabarkan kebangkitan-Nya melalui kesaksian-kesaksian nyata.

Tuhan Yesus memberkati.

 

(Pdt. Ir. Ramles Manampang Silalahi, D.Min – Wasekum Badan Pengurus Sinode GKSI. Catatan bagi hamba Tuhan yang akan menyampaikan Firman, akan lebih baik jika pada setiap bagian uraian diusahakan ada contoh/ilustrasi nyata dalam kehidupan dan juga ada selingan humor).

 

 

 

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3

Pengunjung Online

We have 47 guests online

Statistik Pengunjung

mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini1260
mod_vvisit_counterKemarin1414
mod_vvisit_counterMinggu ini17345
mod_vvisit_counterMinggu lalu30570
mod_vvisit_counterBulan ini96315
mod_vvisit_counterBulan lalu157106
mod_vvisit_counterKeseluruhan2251612

We have: 19 guests, 6 bots online
IP anda: 54.234.225.23
 , 
Hari ini: Oct 24, 2014